Panduan lengkap untuk solat Dhuha

Berikut adalah panduan lengkap tentang bagaimana menunaikan solat Dhuha dan bagaimana membaca doa Dhuha sederhana sesuai dengan sunnah.

Solat Dhuha adalah salah satu solat sunat yang sangat dituntut untuk dilakukan oleh semua umat Islam.

Solat sunnah, yang sering disebut sebagai ‘amalan mencari nafkah’, mempunyai beberapa kelebihan.

Ia juga dikenali sebagai solat al-Awwabin.

Berikut adalah lebih banyak maklumat mengenai Solat Sunat Dhuha, bersama dengan panduan solat Dhuha yang lengkap.

Baca juga: JAKIM: Panduan solat Tarawih bersendirian di seluruh PKP

Waktu Solat Dhuha

Waktu Solat Sunat Dhuha bermula dengan matahari terbit (selepas waktu syuruk) hingga sebelum matahari terbenam.

Ingin menjadi yang pertama mendaftar untuk BANTUAN KERAJAAN? Anda harus menyertai telegram kami sekarang di https://t.me/ecentral

Waktu terbaik untuk Solat Sunat Dhuha adalah ketika pasir menjadi panas kerana matahari sudah mulai bersinar terang.

Solat Dhuha yang dilakukan pada waktu ini disebut Solat Awwabin.

Ini berdasarkan hadis
صَلَاةُ الأَوَّابِينَ حِينَ تَرْمِضُ الفِصَالُ

Artinya: Solat Awwabin adalah doa yang dilakukan ketika pasir (di padang terbuka) menjadi panas (kerana matahari sudah panas).

Nombor Solat Sunat Dhuha Rakaat

Solat Dhuha dapat dilakukan dengan minimum dua rakaat, kemudian empat, enam, lapan hingga 12 rakaat paling banyak.

Menurut Pejabat Wilayah Persekutuan Mufti, jumlah rakaat yang paling afdhal untuk Solat Sunat Dhuha adalah 8 rakaat, berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Umm Hani ‘bin Abi Talib R. Anha katanya:

Sekiranya Rasulullah saw, dan salam sejahtera.

Makna: Sebenarnya, Rasulullah SAW menunaikan solat dhuha pada hari Fathu Makkah (pembukaan kota Makkah) selama lapan rakaat yang disapanya setiap kali setelah dua rakaat.

Sejarah Abu Daud (1290)

Imam Al-Nawawi berkata: Rakan-rakan kita dan kebanyakan ulama berpendapat dengan hadis ini ketika menyatakan istihbab (dorongan) untuk melakukan Solat Sunat Dhuha selama lapan rakaat.

Cara berdoa dengan solat Dhuha

Inilah cara menunaikan Solat Sunat Dhuha yang disebutkan melalui Kisah Zakat Malaysia dan beberapa sumber lain.

1. Pernyataan niat

أُصَلِّي سُنَّةَ الُّحَي رَكْعَتَين ِللهِ تَعَاليَ

(Usollii sunnatadh-dhuhaa rak’ataini lillaahi ta’aalaa.)

Maksudnya: “Hanya saya sholat Sunat Dhuha dua rakaat, demi Allah SWT.”

2. Membaca surah Al-Fatihah

Selepas takbiratul ihram, bacalah surah al-Fatihah seperti biasa.

3. Bacaan surah

Ringkasnya, kita dapat membaca surah yang dihafal dalam semua solat sunnah.

Namun, antara surah-surah yang dianjurkan oleh para ulama dalam solat dhuha adalah:

  • Ayat Kursi (Rakaat Pertama) dan Al-Ikhlas (Rakaat Kedua) atau;
  • As-Syams (Rakaat Pertama) dan Ad-Dhuha (Rakaat Kedua) atau;
  • Al-lail (Rakaat Pertama) dan Al-Insyirah (Rakaat Kedua).

Kemudian solat diteruskan seperti biasa sehingga 2 rakaat mencukupi.

4. Bacaan semasa sujud akhir

Dalam sujud terakhir sebelum tahiyat akhir, zikir berikut dapat dibacakan:

Wahab Li Ya Wahhab Ilman Wa Hikmatan Guerra Zurqni Ya Razzaq Kulli Musahala

Artinya: Berikanlah kepadaku, Ya Tuhan yang memberi pengetahuan dan hikmah. Dan berilah saya rezeki, ya Tuhan yang menyokong. Permudahkan saya.

5. Zikir dan Doa Dhuha

Akhirnya, setelah memberi salam dan menyelesaikan jumlah rakaat yang diinginkan, ucapkan istighfar.

Ini sesuai dengan hadis sahih ‘Aisyah radhiyallahu’ anha, dikatakan bahawa Nabi SAW, di mana diceritakan bahawa setelah sholat Dhuha, dia membaca doa Dhuha / berkata:

Tuhan kasihanilah aku dan bangkitlah, supaya aku tahu kebaikanmu.

“Allahummagh fir lii wa tub ‘alayya, innaka antat tawwabur rahiim”

Maksudnya: Ya Allah, ampunilah aku dan terimalah taubatku; sebenarnya, Engkau Maha Menerima Taubat dan Maha Penyayang) sehingga dia membacanya seratus kali.

(Diriwayatkan oleh Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad, No. 619. Shaykh Al-Albani mengatakan bahawa hadis ini sahih.)

Kita juga dapat membaca doa dhuha ini:

اَلللهُمَّ اِنَّ الُّحَآءَ ضُحَاءُكَ ،
وَالْبَهَاءَ بَهَاءُكَ ،
وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ ، وَالْقُوَةَ قُوَّتُكَ ،
وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ ،
وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ.
Ya Tuhan, di mana kekuatannya pada hari ketujuh?
Dan dia berada di padang pasir dan meninggalkannya.
وَاِنْ كَانَ مُعَسَّرا فَيَسِّرْهُ
وَاِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ
وَاِنْ كَانَ بَعِيْدا فَقَرِّبْهُ
Berhati-hatilah dengan musuh dan ibu bapa dan ibu bapa dan ibu bapa dan ibu bapa kamu.
تِنِىْ مَآاَتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِينَ

Makna:

Ya Allah, sesungguhnya waktu Dhuha adalah waktu DhuhaMu, kecantikanmu adalah keindahanMu,
kecantikan adalah kecantikan anda, kekuatan adalah kekuatan anda,
kuasa adalah kuasa anda dan perlindungan adalah perlindungan anda.
Ya Allah, jika rezekiku masih di syurga, turunkanlah, dan jika ada di bumi, hantarkanlah,
jika sukar, permudahkan, jika dilarang, bersihkan dan jika jauh, dekatilah.
Terima kasih untuk masa dhuha, kecantikan. keindahannya, kekuatannya, kekuatannya,
Tuangkan semua yang telah kamu berikan kepada hamba-hamba-Mu yang soleh kepadaku.

Kelebihan Solat Sunat Dhuha Berdasarkan Hadis Sahih

Solat Dhuha adalah salah satu solat sunat yang sangat dituntut untuk dilakukan oleh semua umat Islam.

Saya Diwarisi oleh Nabi SAW

Nabi SAW mewariskan Abu Hurairah RA untuk tidak meninggalkan solat Dhuha ini:

أوصاني خليلي صلى الله عليه وسلم بثلاث: صيام ثلاثة أيام من كل شهر ، وركعتي الضحى ، وأن أوتر قبل أمأن

Maksudnya: “Kekasihku (Muhammad SAW) mengingatkanku untuk melakukan tiga perkara: berpuasa tiga hari setiap bulan, menunaikan solat Dhuha selama dua rakaat dan menunaikan solat Witr sebelum tidur.” [Riwayat al-Bukhari (1880) dan Muslim (721)]

ii. Sama dengan Sedekah Terhadap 360 Sendi

Antara kelebihan lain dari solat Dhuha ialah dua rakaat solat Dhuha bersamaan dengan bersedekah di 360 sendi badan kita.

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim:

Dari Abi Zar RA, yang sabda Nabi SAW:

يصبح على كل سلامى من أحدكم صدقة ، فكل تسبيحة صدقة ، وكل تحميدة صدقة ، وكل تهليلة صدقة ، وكل تكبيرة صدقة ، وأمر بالمعروف صدقة ، وهي عن المنكر صدقة ، والزئ من ذلك رععتان الير

Maksudnya: “Pada waktu pagi, anda semua memerlukan sedekah. Oleh itu, setiap tasbih (subhanallah) adalah sedekah, setiap tahmid (alhamdulillah) adalah amal, setiap takbir (allahuakbar) adalah amal, memerintahkan untuk melakukan perkara yang baik adalah bersedekah, melarang perkara yang buruk adalah bersedekah. Dan semua itu sudah cukup (untuk bersedekah pada semua sendi) dengan dua rakaat yang didirikan oleh orang Dhuha. ” [Riwayat Muslim (720)]

iii. Diberikan Kecukupan

Dari Nu’aim bin Hammar RA, yang diriwayatkan oleh Nabi SAW dari Allah SWT, Allah SWT berfirman:

Wahai putera Zadm, tidakkah aku akan merampas harta karun di pintu bumi?

Maksudnya: “Wahai anak-anak Adam! Jangan tinggalkan saya 4 rakaat pada awal hari anda. Saya pasti akan mempunyai cukup untuk anda pada penghujung hari. “

[Riwayat al-Tirmizi (475) dan Abu Daud (1289)][Hadith ini dinilai hasan gharib oleh Imam al-Tirmizi. Adapun Syeikh Syu’aib al-Arna’outh menilai hadith ini sebagai sahih kerana perawi-perawinya adalah thiqah]

Baca juga: Ulasan BPN, Aplikasi Baru / Mengenai Sumber Bantuan Nasional

Kesimpulannya

Kita semua akan berusaha untuk berlatih dan bersikap tegas dalam melaksanakan Solat Sunnah dan solat Dhuha ini dalam kehidupan seharian kita, walaupun hanya ada dua rakaat.

Semoga kita semua menikmati faedah yang dijanjikan oleh Allah dan mengikuti sunnah Rasulullah.

Semoga panduan solat Dhuha dan solat Dhuha ini juga menyelamatkan kita dari perkara buruk dan Allah SWT akan mencegah kita melakukan dosa terhadapnya.

Leave a Comment